Jumat, 10 September 2021

Jadi Pembicara Kuliah Umum STAIMA Sintang,  Jarot : Jangan Jadi Beban Negara

4 April 2021

FOTO: Bupati Sintang, Jarot Winarno

 

SINTANG, DN –  Bupati Sintang, Jarot Winarno menyampaikan bahwa kondisi dunia saat ini mengalami perubahan yang cukup pesat. Tak terkecuali Indonesia. Pada 2045 mendatang tepat satu abad merdeka, Indonesia akan di prediksi menjadi 5 (lima) besar negara terbesar di dunia, sehingga di canangkan Indonesia Emas 2045.

“Tugas kita sebenarnya adalah menyelamatkan skenario Indonesia emas 2045, tepat satu abad indonesia merdeka,”kata Jarot saat menjadi narasumber atau pembicara pada Kuliah Umum Mahasiswa STAIMA Sintang, di Pendoponya, Minggu, 04 April 2021.

Saat ini, kata Jarot, Indonesia sudah masuk pada upper middle income, yakni negara-negara berpenghasilan menengah, namun Indonesia masuk dalam kelompok yang sedikit lagi masuk ke negara dengan penghasilan perkapita yang tinggi.

“Tentu banyak tantangan, pertama kita harus mampu mengelola bonus demografi. Dimana usia produktif lebih banyak dari usia non produktif. Tapi akan menjadi bukan bonus, tapi jadi liability atau beban negara kalau usia produktif usia 15 keatas itu malah banyak yang nganggur, jadi pengangguran muda, sehingga jadi beban negara bukan bonus, susah kita nyapai indonesia emas 2045,” ujar Jarot.

Kemudian di jelaskan Jarot lagi, ada namanya upper middle income trap atau jebakan dimana negara yang penghasilan menengah tadi tinggi tapi tidak bisa masuk dalam negara yang berpenghasilan tinggi, kalaulah pertumbuhan ekonomi tetap di bawah 5%, minimal 6% keatas atau lebih lagi sehingga barulah.

Menurut Jarot Indonesia bisa menjadi 5 besar negara terbesar di dunia apabila mengantongi pertumbuhan ekonomi diatas 6%. “sekarang ada namanya upper middle income trap atau jebakan dimana negara yang penghasilan menengah tapi tidak bisa masuk dalam negara yang berpenghasilan tinggi,” ungkapnya.

Selain tantangan-tantangan tersebut, juga ada dua tantangan yang merubah segala gaya kehidupan yakni distruksi teknologi dengan adanya revolusi industri 4.0 dan distruksi pandemi corona. Sehingga di perlukan terobosan dan innovasi dalam melakukan perubahan di bidang kehidupan.

“Kalian mahasiswa-mahasiswa staima Sintang ini tinggal memilih tipe-tipe yang mana tadi yang saya sebutkan diatas itu. Kalau anda tidak mengikuti dan antisipasi perubahan dipastikan selesai atau selamat jalan, sehingga jadi liability atau beban negara bukan jadi bonus demografi. Jadi kalian saya anjurkan cepat antisipasi bahwa hidup berubah,” ujar Jarot.

Jarot pun menyarakan dalam menghadap perubahan-perubahan saat ini, di perlukan penguatan soft skill pada diri masing-masing. Karena modal sukses di lapangan pekerjaan itu di sumbangkan dari kompetensi akademik (teknis, hard skill) hanya 20%, sementara kompetensi non akademik (soft skill) menentukan hingga 80%.

“Apa itu soft skill?, kemampuan mengolah diri (motivasi), kemampuan sosial (komunikasi), kemampuan organisasi dan leadership (jejaring) dan kemampuan mobilisasi (negoisasi / lobby),” jelas Jarot.

Kemudian lagi jelas Jarot, adanya distruksi teknologi revolusi industri 4.0, persentase resiko perkerjaan di gantikan oleh robot nantinya cukup tinggi di sejumlah bidang kehidupan. Untuk itulah Jarot mengingatkan lagi mahasiswa STAIMA Sintang harus mempersiapkan diri dalam menghadapi perubahan yang sudah di jelaskan diatas.  “Tinggal anda memilih mau jadi pengusaha atau entreprenuer, investor, owner, manager, self employed dan employee,” kata Jarot.(LL)

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x